017 - Pelajaran Seputar Peristiwa Pembantaian Kaum Muslimin

Pelajaran Seputar Peristiwa Pembantaian Kaum Muslimin

Peristiwa yang sama berulang lagi. Pembantaian umat islam di Palestin. Begitulah keadaannya hingga saat kini. Sering saja kita dengar berita-berita mengenainya, yang berulang-ulang, setiap tahun. Seolah-olah ia adalah peristiwa tahunan, dan kemudian masyarakat dunia berdemonstrasi, memboikot, dan begitulah seterusnya. Tidak ada kesudahannya.

Persoalannya, sampai bila lagi umat Islam di Palestin akan ditindas? Sampai bila lagi peristiwa ini akan terus berulang? Di mana perginya manusia seperti Umar al-Khattab raiyallahu ‘anh yang membebaskan Palestin? Ke mana lagi kita hendak mencari manusia seperti ini? Di mana insan seperti Salehuddin al-Ayyubi?

Itulah permandangan yang kita lihat, apabila berlaku krisis di Palestin, pasti akan ada seruan memboikot, demonstrasi, tulisan-tulisan yang membangkitkan semangat. Dan juga bantuan kewangan, perubatan dan segala hal yang dapat memenuhi keperluan mereka. Dan alhamdulillah, setakat ini, cara ini (memberi bekalan) sahaja yang dapat menutup kesedihan mereka di sana, juga sokongan moral dari kaum muslimin seluruh dunia seperti doa Qunut Nazilah. Dah berlalu beberapa peristiwa, tapi masih lagi demikian (berterusan pembantaian ke atas mereka).

Peristiwa Syabrah Syatila, tidak membawa akibat dan mengesan kepada kaum muslimin, begitu juga tragedi setelahnya, tidak ada yang dapat membuatkan mereka sedar apa yang mujarab bagi mereka untuk memperbaiki umat. Sedangkan banyaknya para aktivis dakwah yang menyeru kepada pembebasan Palestin, namun tidak tergerak walau satu sentimeter sesuatu yang membuatkan rakyat Palestin lega dan tenang. Dan tidak kelihatan satu anjakan.

Sedarlah akhi, bahawa ini adalah kehinaan terhadap umat Islam. Kehinaan yang Allah telah timpakan terhadap umat Islam, lihat di sekeliling kita. Umat Islam di Iraq, Kashmir, Chechnya dan selainnya yang mengalami pergolakan, mereka dipijak, di rampas harta mereka, dipisahkan antara ibu dan anak, suami dan isteri, abang dengan adik dan seterusnya.

Lihatlah perlakuan kaum Kuffar yang memusuhi Islam, mereka tidak henti-henti mencurahkan idea untuk melemahkan, menghinakan Islam. Tidak ada lagi rasa takut di hati mereka terhadap umat islam. Sebagaimana rasa takut yang di alami oleh orang-orang kafir di zaman Rasulullah ketika mereka berhadapan dengan tentera Islam.

Inilah yang dikatakan kehinaan yang Allah timpakan ke atas umat Islam kerana dosa mereka sendiri, kerana rusaknya majoriti umat Islam. Tidak ada jalan keluar dari kemelut ini melainkan jika kita merujuk kembali kepada al-Quran dan As-Sunnah. Kerana al-Quran dan Sunnah merupakan jalan terbaik, wahyu yang mustajab untuk mengubati penyakit yang di alami oleh umat Islam, yang Allah turunkan supaya umat merujuk apa pengajaran dan perintah yang perlu dilaksanakan di saat ini.

Sebab-Sebab Kenapa Umat Islam Dihinakan.

1) Kerana Kejahilan
2) Mencari hilah untuk menghalalkan yang haram dan berlebihan dengan hal dunia sehingga melalaikan kewajipan.

Di sini kami utarakan sekelumit solusi yang telah kami ambil dari tulisan Syaikhuna, al-Imam Ibn Baaz rahimahullah mengenai Kelemahan Kaum Muslimin Di mata-Mata Musuhnya.

Sebelum kita mengenal apa solusi yang perlu dilaksanakan oleh setiap kaum muslimin, wajib ke atas kita untuk mengetahui apa punca yang menyebabkan umat islam menjadi hina. Syaikh menyatakan bahawa, dengan satu sebab ini, ia dapat menghasilkan sebab-sebab yang lain. Yang membawa kepada kerusakan yang berupa kelemahan kaum muslimin dan penindasan kaum kufar kepada kaum muslimin. Sebab yang dimaksudkan itu ialah kejahilan.

Sebab Pertama :

Syaikh Ibnu Baaz rahimahullah berkata :
“Faktor-faktor penyebab kelemahan, ketertinggalan dan berkuasanya musuh-musuh islam atas kaum muslimin, semuanya bersebab pada satu sebab dan faktor utama yang darinya tumbuh faktor-faktor yang lain. Sebab atau faktor tersebut adalah jahil (tidak tahu) akan hakikat Allah dan ajaran syariat Islam, serta tidak tahu-menahu akan kenyataan yang sedang dialami oleh majoriti umat islam. Sehingga ilmu menjadi sedikit dan kebodohan bermaharajalela.” [1]

Dan di antara akibat dari kejahilan ini, maka ia menimbulkan kerusakan yang lain, iaitu cinta dunia, takut mati, melalaikan kewajipan yang disyariatkan dan lain-lain.

Syaikh Ibn Baaz berkata :
“Dari kejahilan inilah muncul beberapa kesan ataupun akibat yang lain seperti,

• Cinta dunia dan takut mati,
• Lalai dengan kewajipan solat dan menuruti hawa nafsu,
• Tidak memiliki persiapan untuk menghadapi musuh serta rela menelan keperluan yang diperlukan oleh umat Islam daripada musuh-musuh Islam,
• Juga tidak adanya semangat yang tinggi untuk menghasilkan keperluan sendiri, dari negeri-negeri sendiri dan dengan harta kekayaan mereka sendiri,
• Dari sini juga muncul perpecahan dan perselisihan. Hilangnya persatuan dan semangat untuk saling tolong-menolong.

Berdasarkan kepada hadis Dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam :
“Hampir saja para musuh berkumpul menyantap kalian sebagaimana orang-orang yang siap untuk memakan akan hidangannya. Ada yang berkata: apakah kerana jumlah kami yang sedikit ya Rasulullah? Nabi Menjawab: Tidak, akan tetapi kalian seperti buih yang ada di lautan, rasa takut terhadap kalian telah hilang dari hati para musuh, dan telah ada di hati kalian penyakit wahn”
Para Sahabat bertanya: apakah wahn tersebut? Beliau menjawap, cinta dunia dan takut mati.”[2]

Berkaitan dengan hadis ini, al-Imam Ibn Baaz berkata berkaitan dengan hadis ini:
“Al-Wahn (cinta dunia dan takut mati) yang disebutkan di hadis di atas tidaklah muncul kecuali disebabkan kejahilan yang menjadikan mereka laksana buih yang ada di lautan. Mereka tidak lagi memiliki pengetahuan akan kewajipan atas mereka. Sehingga keadaan mereka pun menjadi sampai seperti ini kerana kejahilan tersebut.

Al-wahn tersebut telah menguasai mereka, kukuh di dalam hati, hingga mereka tidak mampu bergerak untuk menggapai kedudukan yang tinggi dan juga tidak mampu untuk berjihad di jalan Allah demi menegakkan agama-Nya. Kerana kecintaan mereka terhadap dunia, nafsu syahwat, pakaian, minuman dan sebagainya telah melalaikan mereka dari keinginan untuk mendapatkan kedudukan yang tinggi. Dan juga mereka juga melalaikan dari berjihad di jalan Allah.

Kejahilan sangatlah besar bahayanya. Akibat demi akibat yang ditimbulkannya pun begitu buruk. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam telah menerangkan hal tersebut ynag di antara lain, kaum muslimin menjadi hina di hadapan musuh-musuhnya. Beliau juga menerangkan bahawa sifat mereka seperti buih ombak yang ada di lautan.

Sebab-sebab dari semua ini adalah dicabutnya rasa takut yang ada dalam hati-hati para musuh kepada kaum muslimin yakni musuh tidak lagi merasa ketakutan dan mahu menghargai umat Islam. Semuanya diakibatkan kerana kebodohan yang ada pada mereka, juga kerana sikap condong dan kesibukan mereka terhadap kehidupan dunia.”[3]

Di sini, Syaikh mengisyaratkan bahawa kerana kebodohan, kejahilan umat Islam mereka mementingkan kehidupan dunia sehinggakan Allah menghinakan mereka. Mereka di kuasai oleh kaum kufar dan musuh-musuh mereka.

Apa yang dikatakan kejahilan itu? Kejahilan mereka dari apa? Jawapnnya, kejahilan mereka terhadap syariat Islam. Sebagaimana yang diisyaratkan oleh Syaikh.

Dan kami utarakan juga di sini, pandangan ulama’ pembela syariat yang hidup di zaman ini yang melihat realiti keadaan umat di zaman ini yang ditimpa kelemahan dan kehinaan iaitu Al-Muhaddits al-Mujaddid Syaikh Albani rahimahullah yang telah menguraikan salah satu sebab kelemahan umat Islam di dalam bukunya.

Sebab Kedua

Ia merupakan sebab yang kedua mengapa kaum muslimin ditimpa kelemahan dan kehinaan berdasarkan hadits ini yang telah dijelaskan oleh Syaikh Albani rahimahullah:

Sabda Nabi shallallahu ‘laih wa sallam:
“Apabila kalian berjual beli dengan cara ‘inah, bersenang-lenang dalam memegangi ekor-ekor sapi (terlena oleh ternak-ternak kalian) dan bangga dengan perkebunan (cucuk tanam) kalian, serta kalian meninggalkan jihad, maka Allah akan menimpakan ke atas kalian kehinaan. Dan Allah tidak akan mencabut kehinaan tersebut sebelum kalian kembali kepada agama kalian.”[4]

Kemudian beliau mensyarahkan hadis tersebut :
"Pada hadits di atas kita dapati penyakit yang telah melanda dan merebak di kalangan kaum muslimin. Di dalam hadits tersebut Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menyebutkan dua macam penyakit. Dan ini hanya sebahagian kecil saja untuk menyebut satu contoh dari sekian banyak contoh penyakit yang melanda kaum muslimin.

Adapun dua macam penyakit itu:

1. Melakukan perbuatan yang haram dengan mencari pembenaran sehingga terlihat halal.
Tidak sedikit kaum muslimin terjatuh di dalam perbuatan-perbuatan haram, sementara mereka menyangka bahawa apa yang mereka lakukan itu adalah perbuatan halal atau bahkan mereka terkadang mencari-cari pembenaran (hilah) untuk menghalalkan apa yang mereka lakukan. Hal ini tersirat salam sabda beliau “apabila kalian berjual beli dengan cara ‘inah”.

2. Berlebih-lebihan dalam sesuatu hal hingga melupakan kewajipan syariat.
Penyakit kaum muslimin lainnya adalah kebanyakan kaum muslimin terlalu berlebihan dalam melakukan sesuatu (misalnya usaha penternakan atau pertanian), sehingga melupakan kewajipan syariat. Hal ni tersirat dalam sabda beliau. “jika kalian selalu memegang ekor sapi-sapi (terbuai bersama ternak, dan bangga dengan tanam-tanaman)”.

Maksudnya mereka disibukkan oleh usaha yang berupa penternakan, pertanian, perkebunan, perdagangan dan lain-lain dengan alasan Allah memerintahkan kaum muslimin untuk mencari rezki. Namun mereka sangat berlebihan dalam melakukan hal ini sehingga mengabaikan kewajipan-kewajipan syariat yang telah diwajipkan Allah kepada kaum muslimin seperti jihad, zakat, haji dan seterusnya.”[5]

Jadi di sini kita mengetahui sebab-sebab yang mengundang kepada kehinaan terhadap umat Islam. Ia tidak lari daripada kesalahan umat Islam sendiri. Syaikh Albani mengatakan bahawa hadits ini merupakan antara tanda kenabian Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam. Jika kita lihat sekarang ini, memang perkara yang dikhabarkan beliau telah berlaku ke atas umat Islam pada hari ini.

Ubat/Penyelesaian kepada kehinaan yang melanda Umat.

1) Tafaqquh fid in (kefahaman agama).
2) Kembali kepada ajaran agama.

Penyelesaian pertama:

Nabi telah menggariskan jalan keluar dan juga ubat bagi mengubati kondisi umat yang ditimpa penyakit ini. Berdasarkan kepada sebab pertama (sebagaiman yang dinytakan oleh Syaikh Ibn Baaz), jalan keluar dan ubat itu adalah dengan memahami agama. Kerana dengan memahami agama sahaja akan membawa kepada kebaikan.

Syaikh Ibn Baaz berkata:

Sabda Nabi :
"Barangsiapa yang Allah berkehendak kan kepadanya kebaikan, maka akan diberikan kepadanya kefahaman dalam agama." (Muttafaq ‘alaihi)

Hadist di atas menunjukkan di antara tanda-tanda kebaikan dan kebahagiaan bagi individu, rakyat dan negara adalah tafaqquh fiddin (mendalami ilmu agama). Kerana kemauan untuk belajar dan mendalami ilmu agama dan berusaha untuk melihat apa-apa yang menjadi kewajipan kepada Allah yang paling utama. Dan di sinilah Allah azza wa jalla inginkan kebaikan pada mereka. Hal tersebut (selain persiapan untuk melawan musuh) antara lain :

• Melaksanakan kewajipan-kewajipan Allah, menyudahi diri dari apa-apa yang diharamkan, dan berhenti tepat pada batasan-batasan-Nya.
• Di antaranya juga, adanya keahlian, persiapan dan kekuatan di negeri-negeri kaum muslimin sesuai kemampuan setiap individu dengan berbagai macam cara. Sehingga keperluan mereka tidak lagi tergantung pada musuh. Begitu pula agar para musuh mengetahui persiapan kaum muslimin, dan sejauh mana persiapan yang mereka miliki. Sehingga pun musuh mereka pun merasa takut, mahu berlaku adil dan memberi hak-haknya. Dan mereka juga mahu berhenti pada batasannya.

Sehingga akan diperoleh persiapan tenaga tanpa adanya kemewahan-kemewahan yang dapat melemahkan kekuatan dan hati dari keberanian untuk memerangi musuh, hingga mereka menjadi semakin kuat dan siap untuk kembali berjihad.” [6]

Dan selain dari ini, ringkasnya tafaqquh fiddin memberikan impak yang besar kepada umat Islam. Di sini kami gariskan secara ringkas dari apa yang telah Syaikh nyatakan mengenai mnafaat tafaqquh fiddin :

• Memberikan maklumat yang cukup tentang akhirat. Mereka merasa takut terhadap azab akhirat, merasa cinta dan ringan untuk mendapatkan kenikmatan syurga. Mengetahui balasan yang layak bagi seorang hamba. Dengan itu dia menjadi zuhud dari dunia dan akan mempersiapkan diri menghadapi musuh tegar untuk berjihad dan mengharapkan mati syahid dijalan Allah.

• Memberikan rasa semangat yang sempurna kepada rakyat dan pemimpin dalam segala urusan yang Allah cintai dan redhai dan rasa semangat untuk menjauhi apa-apa yang Allah benci.

• Tafaqquh fiddin akan menyatukan persatuan kaum muslimin, mereka akan bekerjasama untuk melawan musuh demi menegakkan perintah Allah, berhukum dengan syariat-Nya, juga berhenti pada batasan-batasan-Nya. Maka Allah akan menolong mereka, memberikan hak-hak mereka.

• Dengan tafaqquh fiddin, mereka akan saling tolong-menolong , saling nasihat-menasihati dalam kebaikan. Mereka menjadi semakin rindu kepada kehidupan akhirat, tidak takut mati dan mereka berjihad di jalan Allah serta berusaha keras untuk meninggikan kalimat Allah.

Mereka akan menolong kaum muslimin dari kekuasaan musuh dan melepaskan mereka dari beragam gangguan yang menimpa mereka. Tapi semua itu tidak akan kita temui andai kejahilan bertebaran di merata diri kaum muslimin.

• Semua itu terungkap dalam satu bait syair

Musuh akan begitu mudah mengalahkan si bodoh
Sesuai dengan tingkat kebodohan yang ada pada dirinya. [7]

Kemudian Syaikh memberi nasihat berupa satu aturan yang cantik bagi setiap muslim, baik dia rakyat maupun pemerintah tentang apa yng mereka perlu lakukan. Ini lah nasihatnya.
Untuk mencapai hal itu (kemuliaan Islam) semua itu dapat dicapai dengan cara dan jalan tersebut.

1. Menuntut ilmu yang bermanfaat dan mendalami ilmu agama.

2. Mengutamakan keredhaan Allah dan menjauhi kemurkaan-Nya.

3. Perhatian terhadap kewajipan-kewajipan Allah dan meninggalkan segala hal yang haram.

4. Bertaubat kepada Allah atas segala dosa dan kesalahan yang telah lalu dengan taubat yang sebenar-sebenarnya.

5. Saling tolong-menolong antara rakyat (dan pemerintah) dalam hal ketaatan kepada Allah dan Rasulullah.

6. Dan menahan diri dari hal yang diharamkan serta mempersiapkan diri/bekal dengan matang sebagaimana firman Allah “dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi’ (QS. al-Anfal 8:60)

Maka harus mempersiapkan bekal fizik, harta dan segala macam bekalan dari segala sisi. Sehingga kita merasa cukup dengan apa yang Allah berikan kepada kita tatkala sedang berhadapan dengan musuh. Kerana memerangi musuh dengan persiapan senjata seperti yang mereka miliki sangat sulit sekali untuk mendapatkannya.

Apalagi kalau musuh menahan senjata dari kamu, dengan apa kamu dapat memeranginya? Sementara mata hati lemah dan bekal ilmu kamu sedikit. Oleh kerana itu perlu mempersiapkan diri dengan sekuat kemampuan. Dan kemampuan tersebut akan terasa cukup apabila kaum muslimin tidak lagi mengambil keperluan mereka dari musuh-musuh, mahu melaksanakan jhad dan merebut kembali negeri-negeri mereka dengan tujuan menegakkan perintah Allah di pelusuk negeri-Nya. Begitu pula dengan tujuan akhirat dengan sekuat tenaga. Kerana Allah berfirman

“Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi” (QS. al-Anfal 8:60)

Dan Dia tidak berfirman

“Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka seperti kekuatan yang mereka miliki..”
Kerana hal tersebut terkadang sulit untuk diwujudkan.

Maka seandainya kaum muslimin mahu bersungguh-sungguh, saling bahu-membahu, mahu mempersiapkan bekal tenaga untuk melawan musuh dengan sekuat kemampuan dan mahu menolong agama Allah, nescaya Allah Yang Maha Esa akan menolong mereka. Dan menjadikan mereka teguh di hadapan musuh dan di atas para musuh, bukan di bawah mereka.

Firman Allah :

“Hai orang-orang mukmin, jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu” (QS. Muhammad 47:7) [8]

Jadi setiap muslim perlu mengambil peranan dalam meninggikan kembali kalimat Islam sebagaimana umat terdahulu, para sahabat yang membantu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk meninggikan dan memenangkan Islam. Namun, malangnya di zaman ini, sangat sedikit sekali mereka yang mengambil peranan ini. Sedangkan ia merupakan satu perniagaan yang Allah ibaratkan dalam al-Quran.

Firman Allah Ta’ala:
“Hai orang-orang yang beriman, sukakah kamu Aku tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkanmu dari azab yang pedih? (yaitu) kamu beriman kepada Allah dan RasulNya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui.” (Qs. Shaff 61:10-11)

Mengapa mereka tidak mengetahui tentang ini (perniagaan yang menguntungkan)? Jawapannya kerana mereka tidak memiliki ilmu dan kerana mereka tidak mengenang akan kehidupan akhirat. Andai kata mereka memiliki ilmu, pasti mereka akan berpusu-pusu untuk menyertai perniagaan ini.

Jadi tugas para du’at itu adalah menanamkan benih ilmu yang benar dalam diri setiap muslim untuk mengembalikan semula orang-orang yang benar iman, tawakkal, dan pengharapan mereka pada Allah. Mereka-mereka inilah yang akan mengembangkan islam dan meninggikannya, bukannya orang yang rosak ilmu dan amalnya.

Kerana apabila rosak ilmu,maka amal, I’tiqad akan rosak. Tawakkal mereka juga akan merusak. Sebagaimana ada sebahagian cerita, bahawa ada orang yang menggelar dirinya sebagai mujahid, namun masih lagi menggantungkan tangkal di pinggang agar menjadi kebal!! Adakah mujahid ini yang Allah akan tolong? Tentang hal ini, Syaikh Ibn Baaz ada membahasnya berkaitan dengan pelajaran yang dapat diambil dari kisah perang Badar.

Pelajaran disebalik perang Badar.

Berkata Syaikh Ibn Baaz rahimahullah :
“Jumlah kaum muslimin pada perang Badar hanyalah tiga ratus lebih sedikit. Persenjataan mereka juga sedikit, haiwan tunggangan mereka juga sedikit. Dan yang masyhur dari kisah perang Badar, unta kaum muslimin berjumlah tujuh puluh ekor. Dan mereka saling bergantian dalam menungganginya. Senjata mereka pun sedikit, sementara kuda yang mereka bawa, dalam kisah yang masyhur hanya dua ekor sahaja. Sedangkan pasukan kafir Quraisy pada waktu itu berjumlah sekitar seribu.

Mereka (orang kafir) mempunyai kekuatan yang besar, modal senjata pun banyak. Akan tetapi Allah berkehendak lain. Allah hadiahkan kepada mereka kekalahan, sehingga kekuatan dan bala tentera mereka tidak berguna lagi. Allah telah mengalahkan seribu pasukan dan kekuatan yang besar yang mereka miliki hanya dengan tiga ratus lebih pasukan dari kaum muslimin yang berbekal dengan kekuatan yang lemah.

Akan tetapi dengan kemudahan, pertolongan, dan bantuan yang Allah berikan, mereka mampu mengalahkan musuh, berhasil menang, dan berjaya menawan tujuh puluh orang kafir serta berhasil membunuh tujuh puluh yang lainnya. Adapun sisanya, mereka telah kalah dan kabur melarikan diri, tidak dapat lagi mereka saling menunggu satu sama lain. Itulah tanda-tanda kekuasaan Allah dan pertolongan-Nya.”[9]

Selanjutnya beliau menyatakan apa yang dapat diambil dari kisah tersebut.
“ Maksud dari kisah di atas, bahawasanya kemenangan itu datang dari sisi Allah. Allah-lah yang menolong semua hamba. Akan tetapi dia memerintahkan untuk mengambil sebab, di mana sebab yang paling agung adalah ketaatan kepada Allah dan Rasul-Nya. Dan di antara ketaatan kepada Allah dan rasul-Nya adalah mempelajari ilmu agama dan syariat-Nya untuk dirimu sendiri dan orang lain. Juga untuk berjihad melawan musuhmu.

Anda mampu mempersiapkan bekalan untuk itu. Anda juga akan mampu menahan diri dari apa-apa yang Allah haramkan, mampu melakukan kewajipan-kewajipan Allah, dapat menahan diri pada batasan-batasan-Nya, saling tolong-menolong dengan saudaramu kaum muslimin, dan rela mempersembahkan jiwa dan ragamu yang berharga serta hartamu yang mahal untuk berjihad di jalan Allah, jalan menolong agama Allah dan meninggikan kalimat-Nya, bukannya di jalan pembelaan terhadap tanah air suatu negeri ataupun suatu golongan.

Inilah jalannya, inilah solusinya, solusi untuk mendapatkan kemenangan atas musuh-musuh Islam, iaitu dengan mengajarkan ilmu syarie kepada para pemimpin dan rakyat, baik yang besar maupun yang kecil. Mendalami ilmu agama kemudian mengamalkan tuntunannya serta meninggalkan apa-apa yang haram yang pernah kita lakukan dahulu.

Allah berfirman “Sesungguhnya Allah tidak merobah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merobah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri” (QS. ar-Ra’du 13:11)
Oleh kerana itu barang siapa menginginkan dari Allah suatu pertolongan, pembelaan dan ingin meninggikan kalimat-Nya, wajib baginya untuk berusaha merubah kemaksiatan-kemaksiatan dan keburukan-keburukan pada dirinya terlebih dahulu. Rabb-mu telah berfirman:

“Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan amal-amal yang shalih bahwa Dia sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di muka bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diridhai-Nya untuk mereka, dan Dia benar-benar akan menukar (keadaan) mereka, sesudah mereka dalam ketakutan menjadi aman sentosa. Mereka tetap menyembahku-Ku dengan tiada mempersekutukan sesuatu apapun dengan Aku. Dan barangsiapa yang (tetap) kafir sesudah (janji) itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasik.”(QS. an-Nur 24:55)

Inilah sebab-sebab (kemenangan) dan syaratnya. Inilah tunjangnya tempat berputarnya semua itu. Barangsiapa yang mampu untuk istiqomah (komitmmen dan lurus) di atas agama, maka baginya kekuatan dan kekuasaan di muka bumi ini, dan baginya juga kemenangan terhadap musuh islam.

Namun sebaliknya, bagi sesiapa yang meninggalkan semua itu, kemenangan tidak dapat dijamin baginya, tidak juga keselamatan dan kekuatan. Tetapi bisa saja orang kafir yang menang, atau bahkan orang yang sering berbuat maksiatlah yang akan mendapat kemenangan dan ada kalanya orang munafik yang tertolong.

Akan tetapi kemenangan yang dijamin oleh Allah bagi hamba-Nya yang beriman atas musuh-musuh-Nya hanya bisa digapai dengan syarat-syarat dan sifat-sifat yang telah Allah jelaskan di atas yakni dengan keimanan yang benar dan amal yang shalih. Dan di antara hal tersebut adalah dengan menolong agama Allah.

“Sesungguhnya Allah pasti menolong orang yang menolong (agama)-Nya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kuat lagi Maha Perkasa, (yaitu) orang-orang yang jika Kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi niscaya mereka mendirikan sembahyang, menunaikan zakat, menyuruh berbuat ma'ruf dan mencegah dari perbuatan yang mungkar; dan kepada Allah-lah kembali segala urusan. (QS. al-Hajj 22:40-41) [10]

Adakah orang yang bodoh tentang syariat bisa menggapai iman seperti Umar al-Khattab yang dahulu mampu membebaskan Palestin? Adakah orang yang mensyirikkan Allah akan diberi pertolongan oleh Allah tatkala dia berhadapan dengan musuh? Dan adakah ini yang dikatakan sebagai iman yang benar dan amal shalih yang akan diberi bantuan oleh Allah?

Adakah orang-orang yang merubah petunjuk Nabi shallallahu ‘alahi wa sallam itu dikatakan orang yang beriman kepada Kerasulan Nabi shallallahu ‘alahi wa sallam? Adakah tepat iman orang seperti ini, sedangkan Nabi shallallahu ‘alahi wa sallam telah mengkhabarkan bahawa
Setiap umatku akan masuk Surga, kecuali orang yang enggan,” Para sahabat bertanya, ‘Ya Rasulallah, siapakah orang yang enggan itu?’ Rasulullah menjawab, “Barangsiapa mentaatiku akan masuk Surga dan barangsiapa yang mendurhakaiku dialah yang enggan”. (HR.Bukhari dalam kitab al-I’tisham, no. 6851).

Sedangkan menyelisihi perintah Nabi merupakan satu kedurhakaan.
Barang siapa yang mengada-adakan sesuatu (amalan) dalam urusan (agama) kami yang bukan dari kami, maka (amalan) itu tertolak.” (HR. Bukhari no. 2249 dan Muslim 3242). Dan dalam riwayat Muslim: “Barangsiapa melakukan suatu amalan yang tidak ada perintahnya dari kami, maka itu tertolak.”

Dan lihatlah di sekeliling kita wahai akhi, masih ramai orang yang bermaksiat, orang yang melalaikan tuntutan solat, orang yang mengubah ajaran Islam dan menggantikannya dengan falsafah dan aqal mereka. Adakah kita ini golongan yang benar iman dan amal shalih yang akan Allah turunkan bantuan? Sangat amat mustahil sekali akhi.

Penyelesaian kedua :

Dan solusi kedua, Syaikh Albani menerangkan jawapannya.
“Hadits di atas merupakan salah satu tanda dari tanda-tanda kenabian. Terbukti sekarang kita menyaksikan betapa kaum muslimin saat ini betul-betul tertimpa kehinaan. Namun apabila kita memerhatikan pada hadits tersebut juga terdapat satu ubat penawar untuk penyakit yang melanda kaum muslimin sekarang ini. Dengan kata lain, kita akan menemukan jalan keluar dari permasalahan yang selama ini mengepung kaum muslimin. Jalan tersebut sebagaimana sabda nabi,” Allah tidak akan mengangkatnya sehingga kamu kembali kepada agama kamu.”

Jalan keluar itu hanya ada satu. Iaitu kembali kepada ajaran agama. Akan tetapi permasalahannya adalah bagaimana kita kembali kepada agama? Sudah barang tentu sekian kaum muslimin telah mengetahui hadits Rasul di atas, yakni “sebelum, kalian kembali kepada agama kalian”. Mereka menyangka bahawa kembali kepada agama adalah suatu perkara yang mudah. Adapun dalam pandanganku untuk kembali kepada agama memerlukan kepada usaha yang keras.

Hal ini disebabkan oleh adanya sebahagian pengkaburan dan tipu daya yang dilakukan oleh pihak-pihak tertentu sehingga melencengkan (memesongkan) ajaran Islam dari hakikat aslinya. Di antara mereka telah berhasil memutarbalikkan sebahagian ajaran Islam baik dalam masalah aqidah mahupun fiqh.

Dan sangat disayangkan adalah tidak semua orang menyedari atau mengerti akan adanya pemutarbalikkan terhadap ajaran Islam ini. Akhirnya tidak sedikit dari kaum muslimin yang sibuk mengerjakan suatu amalan atau meyakini suatu keyakinan yang ternyata semuanya itu tidak terdapat dalam ajaran Islam.

Sebagai contoh adalah apa yang terdapat dalam hadits di atas, yakni ‘inah. Dalam masalah ‘inah ini banyak sekali kaum muslimin yang tidak tahu bahawa jual beli seperti itu haram hukumnya. Bahkan tidak sedikit ulama di negeri-negeri Islam yang masih berfatwa bahawa jual beli dengan cara ‘inah adalah halal. Padahal jual beli seperti ini jelas-jelas cara untuk menghalalkan riba.

Inilah salah satu contoh di antara sekian banyak contoh perbuatan haram yang dilakukan oleh kaum muslimin dan mereka menganggap perbuatan tu halal. Sebenarnya hal ini mudah difahami oleh orang-orang yang menyibukkan diri mereka dengan mempelajari ilmu fiqh.”[11]

Memang benar apa yang dinyatakan oleh Syaikh Albani, pemesongan terhadap ajaran Islam telah bermaharajalela. Dalam bidang fiqh dan aqidah. Adakah umat yang menganut aqidah dan fiqh yang salah akan Allah bantu? Sedangkan iman dan amal shalih sahaja syarat untuk Allah membuatkan manusia berkuasa.

Contoh-contoh kerusakan dalam bidang fiqh

Contoh penyelewengan dalam bidang fiqh, jihad yang telah disalah ertikan. Maka dengan pemahaman yang merusak ini, maka makin besar keburukan dan Islam itu dihinakan. Lihat saja Islam dilabel terrrorist, kerana apa? Kerana mereka yang mengaku mujahidin tidak memahami erti jihad, sedangkan jihad memerlukan kepada syarat-syarat yang perlu dipenuhi. Dan bukannya membunuh orang tanpa hak, itu dipanggil sebagai jihad. Dan banyak lagi penyelewengan yang tidak akan disentuh di tulisan ini.

Renungilah kembali hal ini wahai akhi, apakah persiapan yang perlu kita buat untuk mengembalikan Islam kepada kemuliaan. Adakah kita akan mulakan dengan revolusi? Pemberontakan? Atau kita mempelajari agama dari sumber yang shahih? Dan kemudian, mana yang akan mewujudkan diri dan masyarakat yang beriman dan amal shalih? Maka dari situlah Allah akan memberi kemenangan kepada umat ini.

Allahu ta’ala A’lam

Penyusun :
Abu Hurairah al-Atsary
Kota Kinabalu Sabah

Footnote :
[1] Kelemahan Kaum Muslimin Di Mata Musuh oleh Syaikh Ibn Baaz ms. 10.
[2]. Hadist Shahih Ligharihi menurut Syaikh Salim ‘Ied al-Hilali, riwayat Abu Daud no. 4297. Takhrij penuh hadits ini boleh dirujuk di kitab Syaikh Salim, Limadza Ikhtatrtu Manhajis Salaf.
[3] Kelemahan Kaum Muslimin Di Mata Musuh ms. 12.
[4] Hadits Shahih menurut Syaikh Albani, riwayat Abu Daud no. 3003, silsilah Ahadits Shahihah no. 11.
[5] Tashfiyah Wa Tarbiyah oleh Syaikh Albani ms. 7.
[6] Kelemahan Kaum Muslimin Di Mata Musuh oleh Syaikh Ibn Baaz ms. 16.
[7] Ibid ms. 18-19.
[8] Ibid ms. 28-31.
[9] Ibid 34-35.
[10] Ibid ms. 37-41.
[11] Tashfiyah Wa Tarbiyah oleh Syaikh Albani ms. 15-17.

Rujukan :
1) Kelemahan Kaum Muslimin Di Mata Musuh oleh Syaikh Ibn Baaz. Judul asli Ahlu Sunnah Zhahiruna Ila yaumis Sa’ah. (artikel PDF)
2) Tashfiyah wa tarbiyah oleh Syaikh Albani. Judul asli Tashfiyah wa tarbiyahWa hajjatu Muslimin Ilaihima. (artikel PDF)

Comments :

2 comments to “017 - Pelajaran Seputar Peristiwa Pembantaian Kaum Muslimin”
Awanama berkata...
on 

salam...

sikit2 pendapat Ben Baaz...skit2 Albaany...

takdak pendapat lain ka saudara???

Abu Hurairah berkata...
on 

wasalam...
ada masalah ke saudara,
kelihatnnya saudara ni seperti anti jer?

kan artikel sebelum ti sy dah letak fatwa Syaikh al-'ubailan.