003 - Hidayah-Mu ku pohon Ya Allah!!

Hidayah-Mu ku pohon Ya Allah!!

Perintah Memohon Hidayah

Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam mengajarkan kepada umatnya agar memohon hidayah dan petunjuk kepada Allah Azza Wa Jalla minimum sehari 17 kali. Sebagaimana hal tersebut (hidayah) terdapat di dalam surah Fatihah yang setiap kali solat kita membacanya. Dan ini juga merupakan ketetapan Allah Azza Wa Jalla bahawa manusia itu memerlukan kepada hidayah Allah Azza Wa Jalla, sehinggakan Allah Azza Wa Jalla menurunkan surah al-fatihah yang terkandung dalamnya doa agar diberikan hidayah.

Yang hidayah itu hanya milik Allah Azza Wa Jalla semata. Dan hal itu hanya didapati apabila Allah Azza Wa Jalla berkehendak untuk memberi kepada hamba-Nya, tak kira samada hamba itu meminta atau tidak. Segala- galanya di atas kehendak Allah Azza Wa Jalla.

Tafsir Surah kalimat "Tunjukilah kami jalan lurus"

Berkata Ibnu Abbas Radiyallahu ‘anhu ketika menafsirkan firman Allah Azza Wa Jalla dalam surah fatihah ayat 6, “tunjukilah kami ke jalan yang lurus(Sirathal-mustaqim)”, beliau berkata ia adalah Islam. Dan sebahagian sahabat radiyallahu 'anhu yang lain juga menyatakan sebegitu. Mujahid pula menyatakan Sirathal-mustaqim itu sebagai kebenaran [Tafsir Ibnu Katsir, Abu Fida Ismail Ibnu Katsir] .

Berkata Syaikh Abdurrahman as-Sa’di, “Jalan yang lurus itu ialah jalan para nabi, para syuhada’, para salihin. Dan bukannya jalan-jalan orang yang dimurkai seperti orang yahudi yang mengetahui kebenaran lalu sengaja meninggalkan untuk beramal dengannya. Dan juga bukan seperti orang Nasrani yang mengetahui kebenaran lalu memilih kebodohan dan kesesatan.[Tafsir Karimir Rahman, Syaikh Abdurahman as-Sa’di], lalu mereka digelar sesat” . Jalan yang lurus itu adalah jalannya para orang-orang soleh.

Syaikh Abdurrahman as-Sa’di menyatakan hidayah yang dipohon dalam doa (fatihah) tersebut -shiratal mustaqim- itu terdapat dua makna, pertama ila shirat yang bermakna menuju ke jalan yang lurus, iaitu menerima islam dan meninggalkan agama selainnya. Dan yang kedua fi shirat yang bermakna di atas jalan yang lurus iaitu berpegang teguh dengan islam, belajar dan mengamalkan setiap bahagian yang terdapat dalam agama islam. Di sini jelas pada kita bahawa doa (al-fatihah) itu merupakan sesuatu yang amat besar manfaatnya dalam memohon dan menghasilkan hidayah.

Jadi tidak ada alasan untuk kita meninggalkannya. Kerana keperluan manusia itu untuk mendapatkan hidayah setiap waktu. Sebagaimana yang pernyataan Ibnul Qayyim “Ayat ini mengandung penjelasan bahwa sesungguhnya hamba tidak akan mendapatkan jalan untuk menggapai kebahagiaannya kecuali dengan tetap istiqamah di atas jalan yang lurus. Dan tidak ada jalan untuk meraih keistiqamahan baginya kecuali dengan hidayah dari Rabbnya kepada dirinya. Sebagaimana tidak ada jalan baginya untuk beribadah kepada-Nya kecuali dengan pertolongan-Nya, maka demikian pula tidak ada jalan baginya untuk bisa istiqamah di atas jalan tersebut kecuali dengan hidayah dari-Nya." [Al-Fawaid m/s 21. Ibnu Qayyim al-Jauziyah]

Natijah dari Hidayah

Ketahuilah bahawa hidayah itu membuahkan satu hasil yang diidamkan oleh setiap manusia, iaitu ketenangan dan kebahagian. Kerana orang yang beriman, yang kemudian beramal daripada hidayah yang diperolehinya akan mendapat ketenangan. Firman Allah Azza Wa Jalla : “Dia lah Yang menurunkan ketenangan ke Dalam hati orang-orang Yang beriman supaya mereka bertambah iman dan yakin beserta Dengan iman dan keyakinan mereka Yang sedia ada;......”( Fath ayat 4).

Banyak sekali ayat dalam Quran yang menyertakan pergandingan antara iman dan taqwa, yaitu iman dan disertai amalan –taqwa-. Sebagaimana yang kita sedia maklum, makna taqwa itu ialah melaksanakan (beramal) apa-apa perintah Allah Azza Wa Jalla Azza Wa Jalla dan meninggalkan segala larangannya. Poin utama perbahasan di sini ialah, ilmu disertai dengan amal shalih. Contohnya orang yang beriman senantiasa akan merenungi al-quran, di mana dia yakin dengan keyakinan yang utuh, bahawa dengan membaca al-quran akan mendapat ketenangan. Firman Allah Azza Wa Jalla : "(Iaitu) orang-orang Yang beriman dan tenang tenteram hati mereka Dengan mengingati Allah, ketahuilah Dengan mengingati Allah itu, tenang tenteramlah hati manusia”. (Ar-ra’du: 28)

Telah jelas kalam Allah Azza Wa Jalla (melalui ayat ini), bahawa al-quran (petunjuk-hidayah) penyebab untuk manusia mendapat ketenangan dan ia merupakan ubat bagi hati, hati yang sakit akibat daripada syahwat dan syubhat. Syahwat di sini bermaksud segala yang lahir daipada hawa nafsu yang menyeru kepada kejahatan. Syubhat pula terhasil daripada campuran sesuatu yang halal dan haram.

Di mana setiap manusia akan merasakan kesakitan (sakit hati kerana resah) tatkala berbuat dosa. Tidak ada manusia yang terlepas daripada rasa kesakitan tersebut. Kesakitan yang yang meresahkan jiwa. Membuatkan manusia hilang rasa aman dan tenang. Yang dapat meragut segala kelapangan dan menggantikannya dengan kesempitan. Itulah yang telah disabdakan oleh Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam: Dari Nawas bin Sam’an rodhiallohu ‘anhu bahwa Nabi shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Kebajikan itu adalah budi pekerti yang baik, dan dosa itu adalah segala sesuatu yang menggelisahkan perasaanmu dan yang engkau tidak suka bila dilihat orang lain.”
[Hadits riwayat Imam Muslim, lihat hadits no. 27 Hadith 40 Imam Nawawi.]

Hanya ubat untuk menghilangkan kesakitan (keresahan) dan mengembalikan ketenangan itu adalah al-quran dengan cara membaca dan menurutinya.

Firman Allah Azza Wa Jalla ”Wahai umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Al-Quran Yang menjadi nasihat pengajaran dari Tuhan kamu, dan Yang menjadi penawar bagi penyakit-penyakit batin Yang ada di Dalam dada kamu, dan juga menjadi hidayah petunjuk untuk keselamatan, serta membawa rahmat bagi orang-orang Yang beriman.” [Yunus : 57.] .

Di mana setiap kali kita membacanya, kita mendapatkan 1 sehingga 10 kali ganda pahala bagi setiap huruf [Sabda Nabi “Barangsiapa yang membaca satu huruf dari Al-Qur’an, akan mendapatkan satu kebaikan. Sedang satu kebaikan akan dilipatkan sepuluh semisalnya. Aku tidak berkata: Alif laam miim, satu huruf. Akan tetapi alif satu huruf, lam satu huruf dan mim satu huruf.” (HR Tirmidzi 5/175. Lihat pula Shahih At-Tirmidzi 3/9 dan Shahih Jaami’ush Shaghiir 5/340)] .

Dan setiap pahala itu menghapuskan setiap dosa yang telah kita lakukan. Dan ini tidak bermakna kita dibenarkan meninggalkan taubat, kerana Allah Azza Wa Jalla sering menyeru hamba-Nya untuk bertaubat dengan sebenar-benarnya dan kemudian disertakan dengan amal yang shalih. Lalu dengan amal soleh itu manghapuskan dosa-dosa yang telah kita lakukan [Hud : 114 “ Sesungguhnya perbuatan perbuatan yang baik itu menghapuskan (dosa) perbuatan-perbuatan yang buruk”]. Sehingga akhirnya kita berada dalam kedamaian dan ketenangan akibat amal shalih yang kita lakukan, kerana kita tahu dengan penuh kesedaran bahawa amal yang kita lakukan merupakan rahmat Allah, bahawa Allah Azza Wa Jalla telah memilih kita untuk menjadi hamba-Nya yang shalih, menjadi hamba-Nya yang taat lalu meniggalkan segala macam kemungkaran dari segi maksiat dan juga syirik.

Dan kita menyedari bahawa tidak ada yang memberi hidayah-petunjuk kecuali Allah Azza Wa Jalla . Firman-Nya : “…..maka sesiapa Yang mengikuti petunjukKu itu nescaya tidak ada kebimbangan (dari sesuatu Yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan bersedih hati".[Al-Baqarah: 28.]

Firman-Nya lagi : “Bukankah Allah cukup untuk melindungi hamba-hamba-Nya. Dan mereka mempertakuti kamu dengan (sembahan-sembahan) yang selain Allah? Dan siapa yang disesatkan Allah maka tidak seorangpun pemberi petunjuk baginya.” [Az-zumar : 36].

Doa Memohon Ketetapan Dalam Hidayah

Kita memohon kepada Allah Azza wa Jalla agar senantiasa mengurniakan kepada kita hidayah kerana hidayah itu milik-Nya, dan Dia akan memberikan kepada yang dikehendaki-Nya. Dan orang-orang yang berdoa memohon hidayah Kepada-Nya adalah orang-orang yang Dia berkehendak untuk mendapatkan hidayah.

Doa yang dianjurkan :

رَبَّنَا لا تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّابُ



"Ya Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan karuniakanlah kepada kami rahmat dari sisi Engkau; karena sesungguhnya Engkau-lah Maha Pemberi (karunia)." [ali-Imran : 8]

يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوبِ ثَبِّتْ قَلْبِي عَلَى دِينِكَ وَطَاعَتِكَ


Ya Allah! Tuhan yang membolak-balikkan hati, tetapkanlah hati kami pada agama-Mu, dan dalam mentaati-Mu.” [al-Musnad Imam Ahmad, hadits no. 24938]

Allahu a'lam...


Abu Hurairah al-atsary
kota kinabalu

Comments :

1
Awanama berkata...
on 

terima kasih sudah diperbolehkan mengisi, blog yang bagus dan menarik, jangan lupa lihat juga blog-ku :)
http://muhammadzaidan.wordpress.com/
salam kenal yah.